Sunday, 4 Jumadil Awwal 1439 / 21 January 2018

Sunday, 4 Jumadil Awwal 1439 / 21 January 2018

Awasi Aktivitas Media Sosial Anak

Sabtu 13 January 2018 00:03 WIB

Rep: Muhammad Nusyamsyi/ Red: Sadly Rachman

Tersangka tindak pidana kesusilaan pada anak di Mataram

Foto: Republika/Muhammad Nursyamsyi

REPUBLIKA.CO.ID,  MATARAM -- Ketua Divisi Hukum dan Advokasi Lembaga Perlindungan Anak (LPA) NTB Joko Jumadi mengimbau orang tua mengawasi aktivitas media sosial (medsos) anak.

Hal ini dilakukan agar kasus tindak pidana kesusilaan melalui medsos kepada anak-anak di bawah umur di NTB tidak terulang kembali. LPA NTB sendiri telah melakukan pendampingan psikologis kepada anak-anak di bawah umur yang menjadi korban kesusilaan melalui medsos.

"Korban sangat trauma dengan kondisi yang dialami," ujar Joko di Mapolda NTB, Jalan Langko, Mataram, NTB, Jumat (12/1).

Menurut Joko, anak-anak menuruti permintaan pelaku untuk mengirimkan foto bermuatan porno karena takut didatangi ke sekolah. Namun, setelah foto dikirim, pelaku meminta korban berhubungan badan dengan ancaman fotonya akan disebar jika tidak mengindahkan permintaan tersebut.

Joko mengatakan, regulasi di Indonesia juga turut andil dalam merebaknya kasus tersebut. Pasalnya, anak-anak sangat bebas dan leluasa mengakses medsos.

 

  • Videografer:
  • Muhammad Nursyamsyi
  • Video Editor:
  • Fian Firatmaja

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA